1938-  Di tengah keresahan terhadap diskriminasi  penggunaan fasilitas olahraga, para pemuda Indonesia mendirikan Ikatan Sport Indonesia (ISI). Berbentuk federasi, ISI beranggotakan PSSI (Perserikatan Sepak Bola Indonesia), Pelti (Perserikatan Lawn Tenis Indonesia), dan Perserikatan Bola Keranjang Seluruh Indonesia (PBKSI).

-      ISI adalah kelanjutan dari semangat perikatan sport Indonesia yang dikenal dengan Sportbond yang berusaha menghimpun kekuatan seluruh insan yang secara umum belum mempunyai organisasi yang sah, dan sudah mulai ada komunikasi dengan Komite Olimpiade Asia.

-      Penyelenggaraan Sport Week dirancang setiap tahun oleh ISI sehingga membangkitkan persatuan dan persaudaraan masyarakat olahraga. (Nilai Heroisme). ISI menunjukkan jati diri kebangsaan Indonesia melalui pertunjukan olahraga yang melibatkan berbagai cabor yang juga eksis sampai sekarang. (Anti Penjajahan). ISI menjadikan kegiatan Pekan Olahraga (Sport Week) sebagai instrument persatuan sehingga memenuhi kaidah perjuangan (Alat Perjuangan)

-      Organisasi ISI merupakan sarana untuk memperjuangkan bangsa Indonesia untuk dihargai sebagai bangsa oleh Pemerintah Kolonial Belanda baik aspek olahraga maupun pergerakan nasional, dikarenakan pendiri organisasi ini adalah Voolksrad (Dewan Perwakilan Rakyat Masa Pemerintah Kolonial)

-      Pada tanggal 15 Oktober 1938 adalah waktu yang tepat untuk dijadikan suatu tonggak sejarah berdirinya suatu organisasi olahraga yang mewadahi seluruh aspirasi perkumpulan-perkumpulan olahraga yang dinamis dan demokratis.

-      Pada tanggal 15 Oktober 1938 merupakan momentum sejarah perjuangan bangsa Indonesia melalui olahraga dengan terselenggaranya multi event.

 

 

1946-    PORI (Persatuan Olahraga Republik Indonesia) sebagai badan olahraga bersifat nasional dan KORI (Komite Olimpiade Republik Indonesia) dibentuk oleh para Pemimpin olahraga eks pengurus GELORA, eks pengurus PUTERA, pengurus ISI dll., pada Kongres Olahraga I di Surakarta.

          Kedudukan di Yogyakarta

Ketua Umum PORI          : Widodo Sastrodiningrat      

Seksi Cabang Olahraga             :                              

                   1.          Sepakbola                 : Maladi

                   2.          Atletik                       : Abdul Aziz

                   3.          Renang                     : Soejadi

                   4.          Tenis                         : Soerjo Hamidjojo

                   5.          Bulutangkis                : Tri Tjondro Koesoemo

                   6.          Basket                       : Tonny Wen

                   7.          Bola Keranjang           : Soemantri

                   8.          Panahan                     : Sri Paku Alam VIII

                   9.          Anggar/Menembak      : Tjokroatmodjo

                   10.        Pencak Silat                : Wongsonegoro

                   11.        Gerak Jalan                 : Djoewadi

Ketua Umum KORI  : Sri Sultan Hamengku Buwono IX